All Posts Tagged With: "Kolesterol"

Kolesterol dan Gaya Hidup Sehat

Kolesterol tinggi sering tidak bergejala. Waspadai kehadirannya dengan gaya hidup sehat.

Selama ini banyak orang beranggapan, ancaman penyakit karena kolesterol tinggi hanya berlaku buat mereka yang lanjut usia atau yang berat badannya berlebihan. Faktanya, kini makin banyak orang yang berada dalam usia produktif (mulai usia 20-an) juga terkena kolesterol tinggi. Bahkan, yang bertubuh ideal pun bisa mengalami gangguan pembuluh darah dan serangan jantung, akibat berlebihnya kadar kolesterol di dalam tubuh.

Cek tiap 6 bulan
Kolesterol adalah komponen asam lemak dalam darah yang sesungguhnya diperlukan tubuh untuk membentuk hormon, sel dan merawat sel-sel saraf. Tetapi dalam jumlah berlebih kolesterol menjadi ancaman serius bagi tubuh, bahkan bisa menyebabkan kematian. Penyakit yang disebabkan kolesterol antara lain adalah aterosklerosis (penyempitan pembuluh darah), penyakit jantung koroner, stroke, tekanan darah tinggi, dan hiperkolesterolemia.

Kolesterol yang tinggi (hiperkolesterolemia) tidak terlihat dan seringkali tidak bergejala. Karena itu penting bagi kita untuk secara rutin melakukan check up (periksa darah) setiap 6 bulan dan menjalani pola hidup sehat dengan diet rendah lemak, berhenti merokok, menjaga berat badan dan rutin berolah raga.

Diet rendah lemak
Hidup sehat adalah kebiasaan. Bila Anda terbiasa makan enak dan definisi makan enak menurut Anda adalah makan yang berlemak, ubah definisi itu dengan menjadikan makanan enak sebagai makanan yang sehat dan rendah lemak.

Ada 3 macam lemak di dalam makanan yang perlu Anda tahu, yaitu:

1. Saturated. Lemak ini harus dihindari, terdapat pada kuning telur, jerohan dan otak sapi.

Teh Hijau Menjaga Kadar Kolesterol

Peningkatan kadar kolesterol dalam darah berpotensi menyebabkan penyakit jantung dan stroke. Cegah dengan teh hijau.

Pola makan tidak seimbang dan kurangnya waktu untuk berolahraga, membuat kolesterol di dalam darah meningkat. Kondisi ini meningkatkan resiko penyakit jantung dan stroke. Mari cegah datangnya penyakit berbahaya ini sejak dini dengan pola makan dan pola hidup yang sehat agar kolesterol dalam darah tetap berada dalam kondisi normal.

Mengenal kolesterol

Kolesterol sebenarnya adalah suatu komponen lemak yang terdapat dalam peredaran darah. Kolesterol sangat dibutuhkan tubuh terutama untuk membentuk dinding sel (membran sel). Di samping itu, kolesterol juga merupakan bahan dasar pembentukan hormon serta diperlukan bagi fungsi-fungsi tubuh lainnya. Namun bila kadar kolesterol dalam darah berlebih dapat menimbulkan kondisi yang disebut Hypercholesterolemia yang berisiko menyebabkan penyakit jantung dan stroke.

Dari mana kolesterol berasal?
Normalnya, kolesterol diproduksi sendiri oleh tubuh dalam jumlah yang tepat, atau sekitar 75% dari keseluruhan yang ada di dalam tubuh. Sisanya, sebanayk 25%, berasal dari makanan yang kita konsumsi.

‘Si Baik’ dan ‘Si Jahat’
Terdapat berbagai macam kolesterol dalam darah. Ada yang bersahabat bagi tubuh, tapi tidak sedikit juga yang berbahaya.

1. Kolesterol yang termasuk kategori kolesterol baik, yaitu:

a. HDL (High Density Lipoproteins)
Sekitar 0,25 hingga 0,33 bagian kolesterol dalam darah terdiri dari atas kolesterol HDL. Semakin tinggi kadar kolesterol ini, akan semakin mengurangi risiko penyakit jantung.

2. Sementara, kolesterol yang termasuk kategori kolesterol jahat, yaitu:

a. LDL (Low Density Lipoproteins)
Terlalu banyak kolesterol LDL dalam darah akan menyebabkan keadaan atheroscherosis, yaitu terjadinya deposit atau penimbunan kolesterol pada dinding pembuluh darah yang menyumbat aliran darah dan mengurangi fleksibilitas pembuluh darah, sehingga dapat mengakibatkan serangan jantung dan stroke.

b. Trigliserida
Sebanayak 60% dari total kolesterol merupakan trigleserida. Jadi, mereka yang kadar trigliseridanya tinggi cenderung memiliki kolesterol yang tinggi. Tinginya kadar trigliserida dalamd arah mengindikasikan kegemukan, kurangnya aktivitas fisik, kebiasaan merokok, minum alkohol berlebihan, serta tingginya konsumsi karbohidrat.

c. Lp(a)
Tingginya kadar Kolesterol Lp(a), atau juga dikenal sebagai Lipoprotein(a), mempertinggi kecendrungan atheroscherosis dan penyakit jantung koroner.

Semakin tinggi, semakin berisiko
Tingginya kolesterol merupakan salah satu faktor penyebab penyakit jantung dan stroke, terutama jika ditambah kondisi tekanan darah yang tinggi atau diabetes. Maka, jagalah kesehatan diantaranya dengan pola makan seimbang, misalnya mengonsumsi makanan kaya serat seperti buah-buahan serta membatasi makanan berkolesterol tinggi, melakukan aktivitas fisik yang cukup, mempertahankan berat badan normal, dan menghindari rokok.

Manfaat teh hijau bagi kesehatan
Teh hijau dikenal sebagai antioksidan yang sangat baik bagi kesehatan. Manfaat yang bisa diambil dari mengonsumsi teh hijau diantaranya adalah mencegah terjadinya penyakit jantung dan pembuluh darah. Kandungan fitonutrisi dalam teh hijau (theaflavins dan catechins) membantu menjaga kadar kolesterol dalam darah dengan:

  • Membatasi penyerapan kolesterol
  • Meningkatkan pembuangan kolesterol LDL dari hati.

Menurut studi yang dilakukan American Tea Association, ditemukan bahwa teh hijau juga mencegah pertumbuhan sel-sel kanker, sehingga mengurangi risiko terjadinya kanker, seperti kanker payudara, paru, dan kanker kulit.

Untu informasi suplemen yang diperkaya kandungan teh hijau silahkan kunjungi www.nutrilite.com

Sumber: Amagram edisi Desember 2007